Home Aceh Petani Aceh Tamiang Butuh Irigasi

Petani Aceh Tamiang Butuh Irigasi

AtjehUpdate.com,- Aceh Tamiang | Petani padi di Aceh Tamiang masih menggunakan cara tradisional dalam memenuhi kebutuhan air di sawah. Petani berharap pemerintah pusat menyediakan bendung atau irigasi untuk mendongkrak produksi.

Kadis Pertanian Perkebunan dan Peternakan (Distanbunak) Aceh Tamiang, Yunus mengungkapkan, sistem pengairan yang dilakukan petani sejauh ini masih mengandalkan air hujan atau tadah hujan. Sistem ini membuat ketergantungan petani terhadap alam sangat tinggi, sehingga berdampak pada tidak stabilnya produksi padi.

“Kalau tidak ada hujan, ya tidak ada penanaman. Padahal potensi kita di sektor padi cukup besar karena memiliki 9.300 hektar lahan,” kata Yunus, Senin (26/10/2020).

Yunus mengungkapkan, sejauh ini pihaknya baru mampu membantu peningkatan produktivitas ini dengan sistem pompanisasi. Meski mengakui pompanisasi mampu mendongkrak musim panen menjadi tiga kali setahun, dia tetap berharap ada kebijakan pemerintah pusat yang mampu memberikan dukungan bagi petani untuk berkembang.

Secara khusus Yunus menyampaikan kondisi ini kepada anggota DPR RI, Muslim ketika berkunjung ke Aceh Tamiang, Senin (26/10/2020). Dia berharap politisi Partai Demokrat itu bisa menjadi penyambung komunikasi ke pemerintah pusat untuk membantu pembangunan bendung air atau irigasi.

Dia memastikan keberadaan bendungan ini mampu memenuhi kebutuhan air di lima kecamatan sentra padi, yakni Karang Baru, Banda Mulia, Bendahara, Manyak Payed dan Seruway. “Bendung ini beda dengan bendungan, karena bendung ini sifatnya hanya meninggikan penampungan air ke sawah,” ujarnya.

Yunus menambahkan proses pembangunan bendung ini dinilainya tidak terlalu rumit karena sudah memiliki analisis dampak lingkungan (amdal). “Kiranya bisa dipercepat karena sudah ada amdalnya,” ungkapnya.

Menyikapi permintaan itu, Muslim menyarankan Distanbunak Aceh Tamiang mengajukan usulan untuk segera ditindaklanjuti. Anggota Komisi V DPR RI ini mengungkapkan kalau pemerintah pusat memiliki anggaran yang sangat besar untuk sektor pertanian. “Tinggal lagi ada tidak usulan dari daerah, kalau tidak ada, ya dianggap tidak butuh. Makanya segera diusulkan,” ujarnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Dugaan Maling Volume Pekerjaan Jalan Nodai WTP ke 8 Walikota Langsa

AtjehUpdate.com,- LANGSA | Presidium Aliansi Aktivis Merdeka (Alaska), Abdi Maulana, memberi apresiasi kepada Walikota Langsa dalam prestasinya meraih penghargaan WTP ke 8 berturut-turut dari...

Fraksi Demokrat Ajak Publik Soroti Bukti dan Saksi KLB Ilegal di Pengadilan TUN

AtjehUpdate.com,- JAKARTA | Sidang gugatan Moeldoko ke Menkumham RI atas ditolaknya pengesahan KLB Deli Serdang, memasuki Tahap Pembuktian. Sidang perkara No. 150/G/2021/PTUN-JKT yang diketuai...

Bupati Aceh Timur Dampingi Kapolres Ziarahi Makam Sayed Abu Bakar di Idi Rayeuk

AtjehUpdate.com,- Aceh Timur | Bupati Aceh Timur, H. Hasballah Bin HM Thaib SH, mendampingi Kapolres Aceh Timur, AKBP Mahmun Hari Sandy Sinurat, S.I.K, melakukan...

Makin Mesra Dengan Eksekutif, Fungsi Kontrol Dewan Aceh Tamiang Tergadaikan

Oleh : Yandri AtjehUpdate.com,- | Seperti kehilangan arah dan makin tak jelas fungsi sebagai wakilnya rakyat, dewan perwakilan rakyat Aceh Tamiang justru terlihat makin mesra...

Recent Comments