Home / Aceh

Selasa, 27 Oktober 2020 - 23:41 WIB

Petani Aceh Tamiang Butuh Irigasi

AtjehUpdate.com,- Aceh Tamiang | Petani padi di Aceh Tamiang masih menggunakan cara tradisional dalam memenuhi kebutuhan air di sawah. Petani berharap pemerintah pusat menyediakan bendung atau irigasi untuk mendongkrak produksi.

Kadis Pertanian Perkebunan dan Peternakan (Distanbunak) Aceh Tamiang, Yunus mengungkapkan, sistem pengairan yang dilakukan petani sejauh ini masih mengandalkan air hujan atau tadah hujan. Sistem ini membuat ketergantungan petani terhadap alam sangat tinggi, sehingga berdampak pada tidak stabilnya produksi padi.

“Kalau tidak ada hujan, ya tidak ada penanaman. Padahal potensi kita di sektor padi cukup besar karena memiliki 9.300 hektar lahan,” kata Yunus, Senin (26/10/2020).

Yunus mengungkapkan, sejauh ini pihaknya baru mampu membantu peningkatan produktivitas ini dengan sistem pompanisasi. Meski mengakui pompanisasi mampu mendongkrak musim panen menjadi tiga kali setahun, dia tetap berharap ada kebijakan pemerintah pusat yang mampu memberikan dukungan bagi petani untuk berkembang.

Baca Juga :  DPR Kolaborasi Dengan Kementrian Pertanian Adakan BIMTEK

Secara khusus Yunus menyampaikan kondisi ini kepada anggota DPR RI, Muslim ketika berkunjung ke Aceh Tamiang, Senin (26/10/2020). Dia berharap politisi Partai Demokrat itu bisa menjadi penyambung komunikasi ke pemerintah pusat untuk membantu pembangunan bendung air atau irigasi.

Dia memastikan keberadaan bendungan ini mampu memenuhi kebutuhan air di lima kecamatan sentra padi, yakni Karang Baru, Banda Mulia, Bendahara, Manyak Payed dan Seruway. “Bendung ini beda dengan bendungan, karena bendung ini sifatnya hanya meninggikan penampungan air ke sawah,” ujarnya.

Baca Juga :  Akhirnya "DANA" pun Berbusana

Yunus menambahkan proses pembangunan bendung ini dinilainya tidak terlalu rumit karena sudah memiliki analisis dampak lingkungan (amdal). “Kiranya bisa dipercepat karena sudah ada amdalnya,” ungkapnya.

Menyikapi permintaan itu, Muslim menyarankan Distanbunak Aceh Tamiang mengajukan usulan untuk segera ditindaklanjuti. Anggota Komisi V DPR RI ini mengungkapkan kalau pemerintah pusat memiliki anggaran yang sangat besar untuk sektor pertanian. “Tinggal lagi ada tidak usulan dari daerah, kalau tidak ada, ya dianggap tidak butuh. Makanya segera diusulkan,” ujarnya.

Share :

Baca Juga

Aceh

8 Imigran Rohingya Kabur dari Kamp Penampungan di Lhokseumawe

Aceh

Bupati Aceh Timur Dampingi Kapolres Ziarahi Makam Sayed Abu Bakar di Idi Rayeuk

Aceh

Temuan BPK, Participating Interest WK Block A K3S PT. Medco Belum Diserahkan ke BUMD

Aceh

Gegara Game Chip Domino, Tiga Pasutri Bercerai Karena Gugatan Istri

Aceh

Pihak Berwenang Didesak Berikan Pernyataan Tegas Terkait Pembukaan Tempat Wisata di Kota Langsa

Aceh

Gadjah Puteh Dorong BKPSDM Lakukan Pemutakhiran Data Tenaga Kontrak Kota Langsa

Aceh

Polres Aceh Tamiang Kembalikan Ambulan, Gadjah Puteh Apresiasi Semua Pihak

Aceh

Suara Petasan Di Arena Jamda Hutan Kota Langsa Resahkan Warga