Home / Aceh

Selasa, 12 September 2023 - 09:00 WIB

10 Kilo Sabu Milik Jaringan Lintas Provinsi di Gagalkan, Pelaku Terus Diburu Polisi

Foto : Humas Polresta Banda Aceh

Foto : Humas Polresta Banda Aceh

AtjehUpdate.com,- Banda Aceh | Sebanyak 10 bungkus narkotika jenis Sabu seberat 10,43 Kilogram berhasil digagalkan oleh petugas Aviation Security (Avsec) Angkasa Pura Bandara Sultan Iskandar Muda, Aceh Besar pada 24 Juni 2023 lalu.

Kapolresta Banda Aceh, Kombes Pol Fahmi Irawan Ramli mengatakan, pelaku bernama Eriandi (37) warga Bireuen. Sabu yang masih berbentuk kristal ini dikemas dalam plastik warna gold bertuliskan Guanyinwang dikirim oleh Eriandi lewat Oldshop dengan toko Penjual Kopi Online.

“Pelaku sudah 11 kali mengirim barangnya. Namun, enam kali dibatalkan oleh aplikasi, sementara lima kali berhasil,” katanya dalam keterangan persnya di Aula Indoor, Senin (11/9/2023).

Baca Juga :  Pengenaan Pasal 54 UU Cukai Kepada Sopir & Kernet, Sudah Tepatkah?

Kasus ini terungkap setelah petugas Avsec Bandara Sultan Iskandar Muda curiga dengan satu paket yang dikirim lewat jasa ekspedisi pada 24 Juni silam. Ternyata, ketika dilakukan X-Ray paket tersebut mencurigakan sehingga diperiksa secara manual dan ditemukan 10 bal diduga sabu atau seberat 10,43 kilogram.

Fahmi menyebutkan, pihak bandara menyerahkan barang bukti ke Satresnarkoba Polresta Banda Aceh. Polisi pun turun tangan melakukan penyelidikan hingga mengetahui identitas pengirim sabu tersebut. Sabu itu diduga dikirim lewat jasa ekspedisi di Kabupaten Bireuen.

“Pelaku merupakan pengedar sabu lintas provinsi dengan tujuan pengiriman ke Sumatera Utara, Jakarta hingga Jawa Barat,” katanya.

Baca Juga :  IMulai Dilaksanakan, Ini Titik Lokasi Operasi Penertiban dan Sosialisasi Disiplin Covid-19 kepada Masyarakat Aceh Timur

“Setiap konsumen yang ingin memesan kopi dengan jumlah atau berat kopi tersebut, pelaku akan mengirimkan narkotika jenis sabu melalui salah satu ekspedisi sejumlah pesanan berat atau banyaknya yang dipesan oleh konsumen tersebut, dengan pembayaran menggunakan transfer ke rekening milik pelaku,” jelas Fahmi.

“Kita belum tahu yang berhasil dikirim itu apakah sabu juga. Ini masih kita selidiki,” jelasnya.

Polisi saat ini masih memburu pelaku dan memasukkan namanya dalam Daftar Pencarian Orang (DPO). Fahmi meminta masyarakat yang melihat Eriandi agar melapor ke polisi atau WhatsApp polisi curhat.

“Motif pelaku mengirimkan atau menjual sabu untuk memperoleh keuntungan,” pungkasnya. (Red)

Share :

Baca Juga

Aceh

Lanjutan Sidang Praperadilan, 3 Hakim Tunjukkan Video Aksi Demo Bea Cukai Jilid 2

Aceh

Lemahnya Penegakan Hukum Terhadap Rokok Ilegall Di Gayo Lues Dan Kuta Cane, LSM Gadjah Puteh Pertanyakan Kinerja Bea Cukai Langsa

Aceh

Pemko Langsa Mutasi 4 Pejabat Eselon II

Aceh

Pj Walikota Langsa Bertemu Deputi II KSP, Ini Pembahasannya

Aceh

Bank Muamalat Indonesia Beri Bantuan pada Pengurus Mesjid

Aceh

4 Rumah Warga Kota Lintang Atas Kota Kualasimpang Ludes Dilalap Api

Aceh

Satu Kepala OPD Di Langsa Positif Narkoba Jenis Ganja
isolasi covid aceh tamiang

Aceh

4 PDP Akan Dipulangkan, Namun Aceh Tamiang Belum Publikasi Skenario Penanganan Covid-19